Menyadari pentingnya memahami karakteristik pada tiap-tiap jenis burung kicau, Blog ini akan membantu Untuk memahanmi 50 Jenis Burung Kicau Lengkap dengan Tips Perawatanya.

Burung Kutilang Burung Kutilang Yang Mempunyai Suara Yang Indah Dan Memiliki Keunggulan dan Kekurangan Tersendiri

Burung Kutilang, Cap burung murahan memang masih melekat pada burung ini, bahkan masih ada kicaumania yang merasa malu pelihara burung kutilang. Padahal dari segi kualitas suara nggak kalah dari burung lain, volume + kemampuan mimikirnya tidak kalah sama kacer, pentet, Cucak Ijo, bahkan MB sekalipun. Berikut kelebihan dan kekurangan kutilang dibandingkan burung lain, menurut pengamatan.
Burung Kutilang, Cap burung murahan memang masih melekat pada burung ini, bahkan masih ada kicaumania yang merasa malu pelihara burung kutilang. Padahal dari segi kualitas suara nggak kalah dari burung lain, volume + kemampuan mimikirnya tidak kalah sama kacer, pentet, Cucak Ijo, bahkan MB sekalipun. Berikut kelebihan dan kekurangan kutilang dibandingkan burung lain, menurut pengamatan.   Kelebihan : Volume kenceng, bisa nyaingin kacer, pentet, atau Cucak Ijo, tapi kalo dibandingin sama MB lebih kenceng MB suaranya. Kemampuan mimikrinya sama dengan kacer atau MB, pengalaman, suara pleci ataupun anak ayam bisa ditiru sama kutilang, sedikit dibawah Cucak Ijo, Cucak rante mas, atau pentet, hehehe (menurut saya CI, cucak rante mas, dan pentet yang paling percis, terutama pentet). Gaya kicauanya lumayan atraktif, yang punya saya dirumah, suka sambil buka sayap + jambul berdiri tegak. perawatanya teramat sangat mudah (menurut saya) hemat buanget deh. Pagi hari : ganti air minum + tambah voer kalo tinggal sedikit (voernya awet, 1 cepuk belum abis 3 hari), kasih jangkrik 3-5 ekor (kalo saya cuma 3), kasih pisang kepok atau pisang siam. Sore harinya : kasih jangkrik 3-5 (kalo saya masih 3). Ngocehnya rajin + ga isa diem cerewet. Ada yang bilang kotoranya banyak, tapi punya saya dirumah dikit banget kotoranya, terus ga bau kayak cucak keling. Kekurangan : Rata-rata temen saya bilang, warna bulu dan bentuk kurang menarik (walaupun menurut saya bagus). Volumenya kenceng, hati2 kalo di gantang deket burung yang laen (pengalaman saya, kacer dah lumayan rajin, tiba2 diem waktu ni burung berkicau, terus sekarang kacer saya jadi jarang bunyi ;( ). Suara monoton/kurang bisa mengaransemen ulang lagu (pengalaman kutilang saya dirumah : kalo bunyi satu lagu - satu lagu, kalau lagi bawain kapas tembak, ya terus aja kapas tembak, beres kapas tembak, langsung ciblek, terus aja ciblek, dan seterusnya). Tiap ganti lagu, pasti ada jeda (saya belum menemukan cara ngilangin jedanya). Suara tilangnya di anggap suara mati, buat burung lomba.  Sedikit share pengalaman piara kutilang dari saya, maaf kalo tidak berkenan. Mungkin ada om2 yang punya pengalaman lebih lengkap, mohon di share ya

Kelebihan :

  • Volume kenceng, bisa nyaingin kacer, pentet, atau Cucak Ijo, tapi kalo dibandingin sama MB lebih kenceng MB suaranya.
  • Kemampuan mimikrinya sama dengan kacer atau MB, pengalaman, suara pleci ataupun anak ayam bisa ditiru sama kutilang, sedikit dibawah Cucak Ijo, Cucak rante mas, atau pentet, hehehe (menurut saya CI, cucak rante mas, dan pentet yang paling percis, terutama pentet).
  • Gaya kicauanya lumayan atraktif, yang punya saya dirumah, suka sambil buka sayap + jambul berdiri tegak.
  • perawatanya teramat sangat mudah (menurut saya) hemat buanget deh. Pagi hari : ganti air minum + tambah voer kalo tinggal sedikit (voernya awet, 1 cepuk belum abis 3 hari), kasih jangkrik 3-5 ekor (kalo saya cuma 3), kasih pisang kepok atau pisang siam. Sore harinya : kasih jangkrik 3-5 (kalo saya masih 3).
  • Ngocehnya rajin + ga isa diem cerewet.
  • Ada yang bilang kotoranya banyak, tapi punya saya dirumah dikit banget kotoranya, terus ga bau kayak cucak keling.

Kekurangan :

  • Rata-rata temen saya bilang, warna bulu dan bentuk kurang menarik (walaupun menurut saya bagus).
  • Volumenya kenceng, hati2 kalo di gantang deket burung yang laen (pengalaman saya, kacer dah lumayan rajin, tiba2 diem waktu ni burung berkicau, terus sekarang kacer saya jadi jarang bunyi ;( ).
  • Suara monoton/kurang bisa mengaransemen ulang lagu (pengalaman kutilang saya dirumah : kalo bunyi satu lagu - satu lagu, kalau lagi bawain kapas tembak, ya terus aja kapas tembak, beres kapas tembak, langsung ciblek, terus aja ciblek, dan seterusnya).
  • Tiap ganti lagu, pasti ada jeda (saya belum menemukan cara ngilangin jedanya).
  • Suara tilangnya di anggap suara mati, buat burung lomba.


Sedikit share pengalaman piara kutilang dari saya, maaf kalo tidak berkenan. Mungkin ada om2 yang punya pengalaman lebih lengkap, mohon di share ya

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Burung Kutilang Burung Kutilang Yang Mempunyai Suara Yang Indah Dan Memiliki Keunggulan dan Kekurangan Tersendiri

0 komentar:

Post a Comment

Silakan Jiaka Ada Komentar Jangan Ragu Ragu !!!